Mencari Keuntungan dengan Metode Teknikal atau Fundamental

oleh -221 Dilihat

KP BEI Bengkulu Marina Rasyada

infosumatera.com-Investasi saham di pasar modal membutuhkan strategi. Bisa memilih salah satunya atau mengombinasikan beragam strategi untuk memperoleh keuntungan.

Kepala Perwakilan BEI Bengkulu Marina Rasyada menegaskan namun, yang perlu diputuskan adalah apakah keputusan berinvestasi saham dilakukan untuk tujuan jangka waktu yang panjang, atau untuk kebutuhan mencari untung dalam waktu singkat, yaitu dalam hitungan bulan atau kurang dari setahun. ‘’Sama halnya ketika memilih berinvestasi langsung pada tanah, properti, atau dengan logam mulia yang ditujukkan untuk jangka panjang, ‘’kata Marina kepada infosumatera.com

Berinvestasi pada aset-aset tersebut kata dia cenderung mendorong individu untuk bersikap pasif atau membiarkan nilai dari aset-aset tersebut naik mengikuti inflasi.Kemudian, ketika harga jual aset tersebut menjadi lebih tinggi nilainya dari harga ketika membeli, maka investor akan mendapatkan keuntungan.Di pasar saham, strategi berinvestasi untuk jangka waktu panjang berkisar antara 3-5 tahun atau bahkan lebih, serta cenderung menggunakan strategi fundamental.

Strategi fundamental merupakan strategi dengan memilih saham-saham dari perusahaan yang memiliki fundamental keuangan yang baik. Jika sebuah perusahaan memiliki catatan keuangan yang baik selama lima tahun terakhir, dan memiliki prospek bisnis yang bagus dilihat dari sektor usahanya, maka bisa diperkirakan fundamental perusahaan ini akan terus membaik ke depan. ‘’Artinya, saham-saham perusahaan yang memiliki ciri-ciri tersebut layak dibeli untuk dijual kembali di masa depan, terutama pada saat harga saham mencapai level tertinggi , ‘’bebernya.

Seorang investor bisa mengamati harga saham sebuah perusahaan dibandingkan dengan nilai buku saham tersebut (Price to book value/PBV) yang tertera di laporan keuangan perusahaan.Jika harga saham ada di bawah PBV, artinya harga saham tersebut tergolong murah dan memiliki potensi kenaikan harga saham di masa depan.Saham ini juga dinilai layak dibeli untuk investasi jangka panjang. Sebaliknya, jika harga saham sebuah perusahaan sudah berada di atas PBV, maka harga saham tersebut sudah tergolong mahal.Penyebab kenaikannya bisa terjadi karena aksi spekulasi menaikkan harga saham oleh para pelaku investor aktif.

Oleh karena itu, sebaiknya tidak membeli saham ini, karena potensi kenaikan harga sahamnya akan kecil.Seorang investor fundamental juga akan serius mempelajari bisnis perusahaan yang sahamnya ingin dia miliki.Bagaimana daya saing sektor usahanya, para kompetitor bisnis, dan bagaimana perusahaan melakukan inovasi atau strategi bisnis jangka panjang.Seiring investor memahami perusahaan yang sahamnya ingin dia miliki, semakin tepat ia dapat memilih saham yang akan memberikan keuntungan di masa depan dalam bentuk dividen (pembagian keuntungan dari laba perusahaan) dan capital gain (keuntungan dari harga jual saham). Lalu, jika seorang investor mau berinvestasi dalam jangka waktu pendek, khususnya kurang dari setahun.

Investor jenis ini harus mempelajari strategi teknikal. Secara sederhana, pengertian strategi teknikal adalah cara berinvestasi dengan mengamati volatilitas dari kenaikan dan penurunan harga suatu saham. Investor teknikal harus memantau grafik pergerakan harga suatu saham pada suatu waktu tertentu.Ketika seorang investor sudah menghapal pola pergerakan harga sebuah saham berdasarkan hukum permintaan dan penjualan yang terjadi (market mechanism) pada suatu periode, atau berdasarkan bid dan offer saham-saham tersebut di papan perdagangan bursa efek, maka dia bisa mengambil keputusan.

Baik keputusan saat membeli saham, maupun waktu yang tepat untuk menjual saham. Salah satu syarat untuk bisa mengimplementasikan strategi teknikal untuk menikmati keuntungan dari investasi saham adalah fokus dalam mengamati pergerakan harga saham.Karena jika terlewati dalam pemantauan, investor bisa kehilangan kesempatan mendapatkan momentum menghasilkan capital gain dari kenaikan harga saham yang dimilikinya. Risiko investasi secara teknikal tentu saja lebih besar dibandingkan dengan investor yang menggunakan strategi fundamental.

Hal ini karena saham-saham yang mengalami kenaikan dan penurunan harga teknikal banyak dipengaruhi aksi spekulasi para investor.Saham yang naik secara teknikal belum tentu sejalan dengan kondisi fundamental perusahaan yang bagus. Di sisi lain, investor juga harus lebih cermat agar tidak terjebak ke dalam aksi permainan saham “gorengan”.Aksi tersebut adalah aksi sekumpulan oknum investor yang membuat harga saham tertentu seolah-olah sedang diminati dan banyak dibeli. Lalu, ketika investor yang terjebak merasa tertarik dan ikut membeli, kemudian sekumpulan oknum tersebut melakukan aksi jual yang membuat harga saham kembali turun.

Investor yang terjebak aksi spekulasi umumnya akan menyadari ketika harga suatu saham yang dibeli tibatiba mengalami penurunan secara signifikan dan dalam kurun waktu yang cepat , sehingga ia tidak memiliki kesempatan lagi untuk bisa menjual sahamnya di harga awal ketika dia membeli. Dengan kejadian itu, investor terpaksa menerima kerugian dengan melakukan cut loss (menjual saham di harga lebih rendah). Selain potensi keuntungan yang dapat diperoleh dari suatu investor dalam bertransaksi saham, investor juga berpeluang untuk mengalami risiko kehilangan modal investasi (capital loss). Oleh sebab itu, gunakan dana investasi dari pos uang yang berlebih atau uang diluar dari biaya kebutuhan hidup. Terakhir, alokasikan dana untuk investasi, setelah seorang investor memiliki tabungan darurat yang besarnya 6-12 kali biaya hidup. Sehingga, apapun risiko yang mungkin terjadi, tidak akan membuat hidup para investor menjadi terganggu (pms)

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.