,

Dari Pencapaian Tahun 2023, Pasar Modal Indonesia Tunjukkan Optimisme di Tahun 2024

oleh -50 Dilihat
Penutupan Perdagangan Bursa Tahun 2023, Optimis Hadapi tahun 2024 Foto : Youtube CNBC Indonesia

 infosumatera.com -Perdagangan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) tahun 2023 secara resmi ditutup pada Jumat (29/12). Peresmian Penutupan Perdagangan BEI Tahun 2023 diselenggarakan di Main Hall BEI secara hybrid dan dihadiri oleh pelaku pasar.

Pasar modal Indonesia pada tahun 2023 tidak hanya mencatatkan berbagai pencapaian positif, namun juga memberikan dorongan semangat dan optimisme untuk menghadapi tahun 2024.

Pasar modal Indonesia tahun 2023 tidak hanya mencatatkan berbagai pencapaian dari sisi supply serta demand, tetapi juga dari aktivitas perdagangan.

Pencapaian ini merupakan hasil dari upaya Self-Regulatory Organization (SRO) pasar modal Indonesia yang meliputi BEI, PT Kliring Penjaminan Efek Indonesia (KPEI), serta PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI), termasuk dukungan dari seluruh stakeholder, dan tentunya tidak terlepas dari dukungan sekaligus supervisi yang dilakukan oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Dari sisi supply, jumlah perusahaan tercatat saham di BEI telah melampaui angka 900 pada 8 November 2023 lalu, dan sampai dengan saat ini terdapat 903 perusahaan tercatat saham.

Berdasarkan laporan EY Global IPO Trends 2023, BEI menduduki peringkat ke-6 dari segi jumlah Initial Public Offering (IPO), serta peringkat ke-9 dari segi total fund-raised di antara bursa-bursa global. Sepanjang tahun 2023, pencatatan efek baru di BEI meliputi 79 saham, 120 emisi obligasi, 3 ETF, 2 EBA-SP, dan 182 waran terstruktur dengan total fund-raised saham sebesar Rp54,14 triliun dan obligasi sebesar Rp126,97 triliun.

Penambahan pencatatan sebanyak 79 saham baru pada tahun 2023 ini merupakan pencapaian tertinggi sepanjang sejarah pasar modal Indonesia.

BEI terus berupaya untuk menjaring calon perusahaan tercatat, seperti memberikan edukasi terkait IPO dalam bentuk seminar, coaching clinic, masterclass, one-on-one, baik di pusat atau di daerah melalui Kantor Perwakilan BEI.

Dalam hal peningkatan kualitas calon perusahaan tercatat, BEI telah melakukan penyesuaian Peraturan Nomor I-A pada tahun 2021 mengenai persyaratan keuangan dan kapitalisasi pasar yang diharapkan dapat lebih mengakomodasi berbagai jenis perusahaan.

Pasar modal Indonesia juga telah menyediakan sarana e-IPO (www.e-ipo.co.id) guna mempermudah masyarakat luas untuk berpartisipasi sebagai investor pada proses penawaran umum perdana saham.

Pencapaian positif turut tercermin dari meningkatnya minat masyarakat untuk berinvestasi di pasar modal Indonesia. Investor pasar modal yang terdiri dari investor saham, obligasi dan reksa dana meningkat 1,85 juta investor menjadi 12,16 juta investor.

Sementara itu, khusus untuk investor saham, terdapat peningkatan 811 ribu investor saham menjadi 5,25 juta investor saham.

Partisipasi investor ritel pun masih memiliki porsi transaksi tertinggi pada tahun 2023 dengan diikuti meningkatnya partisipasi dari kalangan investor institusi. Hal ini mencerminkan keyakinan investor yang masih cukup terjaga meski dihadapkan dengan berbagai tantangan serta situasi ekonomi global dan domestik.

Peningkatan jumlah investor ini merupakan hasil dari upaya yang dilakukan melalui kegiatan sosialisasi, edukasi, sekaligus literasi kepada masyarakat. Hingga 28 Desember 2023, di seluruh Indonesia telah berlangsung lebih dari 18 ribu kegiatan sosialisasi, edukasi, sekaligus literasi pasar modal, dengan jumlah peserta mencapai lebih dari 3,1 juta orang.

Pasar modal Indonesia sepanjang tahun 2023 bertumbuh secara positif. Hal ini tercermin dari Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada 28 Desember 2023 yang ditutup pada level 7.303,89 atau meningkat 6,62% dari penutupan perdagangan tahun 2022.

Sementara itu, rata-rata nilai transaksi harian (RNTH) tercatat berada pada posisi Rp10,75 triliun, diikuti dengan volume transaksi harian di angka 19,8 miliar lembar saham dan frekuensi transaksi harian mencapai 1,2 juta kali.

Terdapat rekor baru dari sisi kapitalisasi pasar tertinggi sepanjang sejarah, yakni mencapai angka Rp11.762 triliun pada 28 Desember 2023. Rekor baru lain juga tercatat dari sisi volume transaksi harian tertinggi sepanjang sejarah, yakni sebesar 89 miliar lembar saham pada 31 Mei 2023.

Sepanjang tahun 2023, BEI telah meluncurkan sejumlah produk, layanan, dan kebijakan baru, di antaranya adalah normalisasi jam perdagangan pada 3 April 2023, normalisasi batas Auto Rejection Bawah (ARB) tahap 1 pada 5 Juni 2023, peluncuran Indeks Papan Akselerasi pada 31 Mei 2023, peluncuran Papan Pemantauan Khusus Hybrid pada 12 Juni 2023, dan peluncuran New IDX Mobile pada 13 Juli 2023.

Selanjutnya, terdapat pula peluncuran New PLTE, Mofids & Daily Watching (DW) pada 31 Juli 2023, serta peluncuran kampanye “Aku Investor Saham” pada 10 Agustus 2023.

Normalisasi jam perdagangan SPPA dan pelaporan melalui PLTE dilakukan pada 14 Agustus 2023, dan normalisasi batas Auto Rejection Bawah (ARB) tahap 2 pada 4 September 2023.

BEI juga telah mendapatkan penilaian ESG Risk Rating oleh Sustainalytics dengan nilai sebesar 16,9 yang termasuk kategori “Low Risk” pada 12 September 2023.

Sebagai upaya untuk menambah alternatif acuan investasi subsektor bank, BEI dan PT Pemeringkat Efek Indonesia (PEFINDO) meluncurkan Indeks IDX-PEFINDO Prime Bank pada 4 Oktober 2023.

Pada 26 September 2023, IDXCarbon yang merupakan milestone penting bagi komitmen dekarbonisasi Indonesia menuju Net Zero Emission di tahun 2060 atau lebih cepat, resmi diluncurkan.

Menilik transaksi pada perdagangan IDXCarbon, hingga 28 Desember 2023 telah terdapat lebih dari 1,7 juta tCO2e carbon credit tercatat dan total volume 494.254 tCO2e telah diperdagangkan dengan nilai transaksi sebesar Rp30,91 miliar dan 46 registered users.

BEI bersama SRO terus berupaya menjaga kelangsungan pertumbuhan pasar modal Indonesia ke depan. Tahun 2024 dan ke depannya akan penuh dengan berbagai tantangan baru.

Memperhatikan hal tersebut, BEI memiliki tiga fokus utama, yakni Market Deepening; Investor Protection; dan Regional Synergy and Connectivity.

Fokus ini bertujuan untuk menumbuhkan sejumlah produk dan layanan yang kredibel bagi seluruh stakeholders dengan didukung pemanfaatan teknologi terkini, serta mampu melindungi kepentingan investor pasar modal.

Pada tahun 2024, BEI dengan dukungan seluruh stakeholders di pasar modal optimis dapat mencapai target yang lebih tinggi dibandingkan tahun 2023, seperti peningkatan likuiditas perdagangan sebesar Rp12,25 triliun, 230 pencatatan efek baru, dan penambahan 2 juta investor baru.

Selain itu pada tahun 2024 rencananya akan diluncurkan pula Single Stock Futures, dan Sistem Penyelenggara Pasar Alternatif (SPPA) Repo.

Kliring Penjaminan Efek Indonesia

Sebagai salah satu infrastruktur di pasar modal Indonesia, KPEI senantiasa mendukung pengembangan pasar modal dengan melaksanakan berbagai inisiatif dan pencapaian.

Pada tahun 2023, KPEI telah menyisihkan laba bersih Perseroan untuk dialokasikan ke cadangan jaminan sebesar 5% (lima persen) dari laba bersih perusahaan tahun 2022, meningkatkan performa sistem risk management versi terbaru platform aplikasi informasi layanan dan data operasional (m-CLEARS) KPEI.

Selain itu, KPEI juga menyelenggarakan acara Soft Launching untuk Fasilitas Securities Lending and Borrowing skema Bilateral, dan penyelesaian sistem Collateral Management untuk OTC Derivatif SBNT.

Pada tahun ini KPEI juga mendapatkan rekognisi/pengakuan dari European Securities and Markets Authority (ESMA) sebagai Third-Country Central Counterparty (TC-CCP).

Dari sisi operasional kliring transaksi bursa sampai dengan 20 Desember 2023, RNTH transaksi bursa tercatat sebesar Rp10,78 triliun dengan rata-rata harian nilai penyelesaian sebesar Rp4,07 triliun, dan mencatatkan rata rata efisiensi nilai penyelesaian sebesar 55,17%.

Rata rata harian volume penyelesaian transaksi bursa di tahun 2023 tercatat sebesar 7,30 miliar lembar saham dengan rata rata harian efisiensi penyelesaian sebesar 61,48%. Sedangkan nilai transaksi PME sampai dengan 20 Desember 2022 sebesar Rp73,02 miliar dengan volume sebesar 22,15 juta lembar saham.

Dalam mengantisipasi kegagalan penyelesaian transaksi bursa dan mengelola risiko kredit, KPEI melakukan pengelolaan agunan Anggota Kliring (AK) serta nasabahnya, dengan total Nilai Agunan per Desember 2023 mencapai Rp32,26 triliun yang terdiri dari agunan online sebesar Rp24,45 triliun dan agunan offline sebesar Rp7,82 triliun.

Sampai dengan 20 Desember 2022, total nilai Dana Jaminan tercatat senilai Rp7,74 triliun, mengalami kenaikan dibandingkan posisi akhir tahun lalu yang senilai Rp7,01 triliun.

KPEI melakukan penyisihan cadangan jaminan berdasarkan persetujuan RUPS Tahunan  pada 29 Mei 2023 lalu, yaitu sebesar 5 persen dari Laba Bersih KPEI tahun 2022 atau senilai Rp12,7 miliar.

Sehingga total nilai Cadangan Jaminan yang dikelola oleh KPEI pada akhir Desember 2023 mengalami kenaikan menjadi Rp194,14 miliar. KPEI secara efektif telah menjalankan fungsinya sebagai lembaga pengelola risiko atas setiap transaksi dan proses penyelesaian transaksi.

Terkait rencana strategis tahun 2024, KPEI telah menyusun beberapa program utama, di antaranya program untuk mendukung kegiatan transaksi bursa, seperti pengembangan penyelesaian transaksi derivatif menggunakan Sub Rekening Efek (SRE) KSEI, pengembangan modul repo, pengembangan sistem kliring dan sistem risk management derivatif keuangan.

KPEI juga memiliki strategi untuk pengembangan produk yang dimiliki seperti pengembangan sistem e-IPO untuk efek bersifat utang dan sukuk (EBUS), implementasi dan penyempurnaan kliring CCP OTC derivative, dan Pengembangan Sistem Collateral Management.

Dari sisi Human Capital, KPEI juga berkomitmen untuk meningkatkan kapasitasnya dalam rangka mendukung operasional (operational excellence) dan pengembangan perusahaan.

Selain itu KPEI juga akan konsisten melaksanakan penyempurnaan infrastruktur, perangkat, dan teknologi informasi untuk mendukung peningkatan kapasitas transaksi dan transparansi.

Kustodian Sentral Efek Indonesia

Memasuki usia ke-26 tahun pada 23 Desember 2023, KSEI terus melakukan berbagai inovasi untuk mengembangkan pasar modal Indonesia.

Pada tahun 2023, KSEI memiliki beberapa program strategis yang terkait dengan pengembangan infrastruktur. Dari beberapa program strategis yang telah dirumuskan, tiga di antaranya siap diimplementasikan mulai kuartal 1 tahun mendatang.

Program strategis tersebut merupakan upaya untuk pendalaman dan perluasan layanan pada era digital, melalui penguatan infrastruktur, inovasi dan pengawasan yang terintegrasi, untuk mewujudkan KSEI sebagai information hub dan financial hub.

Rencana strategis KSEI pertama yang akan diimplementasikan tahun depan adalah platform administrasi prinsip mengenal nasabah (know your customer/KYC).

KSEI telah mengembangkan platform untuk layanan administrasi prinsip mengenali nasabah (LAPMN) yang diberi nama CORES.

KSEI (centralized investor data management system). Pengembangan platform LAPMN mengacu pada Peraturan Otoritas Jasa Keuangan (POJK) Nomor 15 Tahun 2023 Tentang Penyelenggaraan Layanan Administrasi Prinsip Mengenali Nasabah (LAPMN) yang diterbitkan 8 Agustus 2023. Dengan CORES.

KSEI, pemakai jasa dan investor pasar modal dapat menggunakan platform terpusat untuk digitalisasi data dan dokumen KYC nasabah, sehingga dapat dilakukan sharing data KYC pada proses pembukaan rekening berikutnya agar lebih efisien dan tidak diperlukan proses berulang.

Selain itu, KSEI telah siap untuk merealisasikan pengembangan terkait alternatif penyimpanan dana nasabah pada Sub Rekening Efek (SRE) dan Investor Fund Unit Account (IFUA). SRE maupun IFUA merupakan rekening yang digunakan untuk proses transaksi di pasar modal, yaitu SRE untuk instrumen efek bersifat ekuitas dan efek bersifat utang, serta IFUA untuk instrumen reksa dana.

Pemanfaatan SRE dan IFUA sebagai alternatif penyimpanan dana nasabah pasar modal ini bertujuan untuk memudahkan investor khususnya individu, mulai dari pembukaan rekening investasi, saat melakukan transaksi hingga penyelesaian transaksi.

SRE dan IFUA sebagai alternatif penyimpanan dana nasabah dapat menjadi pilihan bagi investor untuk menyimpan dana yang digunakan untuk transaksi pasar modal selain Rekening Dana Nasabah (RDN) yang saat ini diterapkan.

Dari sisi pertumbuhan investor, jumlah investor pasar modal pada tahun 2023 mencatatkan pertumbuhan sebesar 17,95% dari 10,31 juta pada tahun 2022 meningkat menjadi 12,16 juta per 27 Desember 2023.

Jumlah tersebut terdiri dari jumlah investor saham dan surat berharga lainnya (5,25 juta), reksa dana (11,40 juta), surat berharga negara atau SBN (1 juta).

Sedangkan dari data demografi per 27 Desember 2023, investor pasar modal masih didominasi oleh 62,03% laki-laki, 56,41% usia di bawah 30 tahun, 31,77% pegawai (negeri, swasta dan guru), 64,19% lulusan SMA, 45,80% berpenghasilan 10-100 juta/bulan dan 67,68% berdomisili di pulau Jawa.

Selain 3 rencana strategis yang siap implementasi tahun mendatang, KSEI memiliki beberapa rencana strategis lain yang meliputi perluasan Sistem Multi Investasi Terpadu (S-MULTIVEST) dan perluasan fitur eASY.KSEI.

Perluasan S-MULTIVEST dilakukan agar dapat digunakan untuk industri asuransi dan dana pensiun. Untuk memperluas fungsi eASY.

KSEI, yang merupakan platform untuk Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) online, KSEI tengah menambahkan fitur baru untuk mendukung penyelenggaraan RUPS online jenis Efek lainnya, yaitu Sebelumnya, KSEI telah meluncurkan EASY.

KSEI sejak tahun 2020 yang dapat digunakan untuk penatausahaan dan penyelenggaran RUPS online untuk Efepk Bersifat Utang, Efek Obligasi Syariah dan Unit Penyertaan.

Pengembangan tersebut merupakan program multi-years yang ditargetkan untuk terealisasi mulai tahun 2024.

Anak Usaha SRO

SRO memiliki berbagai anak perusahaan yang dikelola, salah satunya adalah sebagai upaya pelindungan pemodal oleh PT Penyelenggara Program Perlindungan Investor Efek Indonesia atau Securities Investor Protection Fund (SIPF) mengalami peningkatan, terlihat dari Dana Perlindungan Pemodal (DPP) per November 2023 telah mencapai Rp298,83 miliar atau naik 13,65% dibandingkan akhir tahun 2022.

PT Penilai Harga Efek Indonesia (PHEI) mencatatkan jumlah klien sebanyak 303 klien dan merupakan yang tertinggi sejak tahun 2017.

PHEI juga melakukan implementasi metodologi baru pada valuasi harga pasar wajar EBUS, implementasi valuasi harga pasar wajar saham tidak likuid, serta peluncuran e-IBMD pada tanggal 18 Desember 2023 lalu.

Sebagai anak perusahaan SRO yang mengemban amanat Pusat Referensi Pasar Modal (PRPM),  PT Indonesian Capital Market Electronic Library (TICMI), menghadirkan sebuah solusi untuk membantu masyarakat dan korporasi memenuhi kebutuhan data dan informasi seputar pasar modal melalui layanan TICMIDATA.

Dalam peranannya sebagai lembaga pendidikan di bidang pasar modal, sejak berdiri tahun 2011 s.d. November 2023, TICMI mencatat sebanyak 68.615 peserta telah mengikuti program exam preparation dan 43.888 peserta telah memperoleh sertifikasi profesi di bidang pasar modal.

Di mana untuk tahun 2023 sendiri, tercatat 2.098 peserta exam preparation dan 1.937 di antaranya telah memperoleh sertifikasi profesi.

Pada tahun 2023 ini juga, TICMI turut mendukung program pemerintah dalam pengembangan kompetensi kerja dan kewirausahaan masyarakat Indonesia, dengan menyediakan pelatihan-pelatihan pada program Kartu Prakerja melalui platform TICMIEDU.

Selanjutnya, PEFINDO juga masih memimpin sebagai Lembaga Pemeringkat Efek di Indonesia yang terlihat dari total pemeringkatan surat utang korporasi domestik secara outstanding per November 2023 adalah sebesar Rp408,62 triliun dari total Rp517,52 triliun (79,0%).

Sementara itu, PT PEFINDO Biro Kredit sebagai Lembaga Pengelola Informasi Perkreditan menunjukkan pertumbuhan inquiry laporan perkreditan serta pertumbuhan jumlah anggota yang semakin meningkat.

Dengan data per November 2023 mencatat 26.823.306 inquiry serta 492 anggota. Tidak hanya itu, PT Pendanaan Efek Indonesia (PEI) secara konsisten menyediakan fasilitas pendanaan transaksi efek, di antaranya adalah pendanaan transaksi marjin, pendanaan transaksi Repo, dan Pinjam Meminjam Efek.

Anak usaha SRO yang bergerak di bidang teknologi informasi, yaitu PT IDX Solusi Teknologi Informasi (IDXSTI) secara konsisten menyediakan solusi teknologi informasi yang dapat ditawarkan kepada seluruh stakeholders pasar modal Indonesia.

Pada bulan Juni 2023, IDXSTI telah memperoleh sertifikasi ISO 27001:2013 (Sistem Manajemen Keamanan Informasi) dan ISO 20000-1:2018 (IT Service Management). Kemudian, PT Tivi Bursa Efek Indonesia (IDX Channel) secara konsisten terus berperan dalam mendukung pengembangan pasar modal Indonesia dengan melakukan distribusi informasi melalui kanal media yang dimiliki.

Pasar modal Indonesia berkomitmen untuk terus maju dan berkembang melalui berbagai inisiatif. Dengan dukungan stakeholders, pasar modal Indonesia optimis menghadapi tahun 2024 dan ke depannya untuk dapat berkontribusi mewujudkan keuangan berkelanjutan bagi kemajuan ekonomi Indonesia. (rilis)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.