,

Kosmas Manik Harapkan Silat dan Anggar Dulang Medali, dari Pantauan Tim Monitoring

oleh -36 Dilihat
Tim Monitoring KONI Bengkulu, bersama atlet PON Provinsi Bengkulu

infosumatera.com – KONI Bengkulu, benar-benar serius dalam memperhatikan atlet termasuk keinginan agar Bengkulu sukses di PON.

Seperti baru-baru ini, tepatnya Selasa 25 Juni 2024 lalu, guna Memastikan kesiapan seluruh  atlet yang akan turun pada Pekan Olahraga Nasional (PON) XXI/2024 Aceh-Sumut.

Selanjutnya tim monitoring KONI Provinsi Bengkulu, memantau langsung pelaksanaan training centre (TC) yang telah memasuki bulan kedua, Juni.

Hari pertama monitoring, Selasa 25 Juni 2024 yang baru lalu itu, tim monitoring mendatangi Padepokan Pencak Silat, dilanjutkan ke venue cabang olahraga (cabor) Anggar.

Dalam tatap muka bersama atlet, tim monitoring yang dipimpin Kosmas Manik memberikan wejangan semangat.

Untuk cabor Pencak Silat, Bengkulu diwakili pesilat putra M. Alexander yang akan tampil kelas G (-75 kg).

Sedangkan cabor Anggar– diwakili M. Ghora– yang akan turun di kelas flores putra. Alexander dan Ghora melakoni TC berjalan di venue berbeda.

Wakil Ketua Tim Monitoring, Kosmas Manik yang didampingi DR. Bayu, Dali Sukma, Ubul Wathon, Patriati, Jhon Herman dan Liana ini memaparkan Pencak Silat salah satu cabor andalan bagi Bengkulu di PON.

Bahkan juga  Pencak Silat itelah melewati seleksi di Kejuaraan Nasional (Kejurnas)Pra PON 2023.

“Karena itu kami meminta agar atlet Pencak Silat dan Anggar bisa mendulang medali di PON Aceh – Sumut meskipun saat ini masih melakoni TC berjalan. Kalau lihat persiapan,  peluang meraih medali terbuka lebar,” papar eks atlet Pelatnas Angkat Besi itu.

Terpisah, pelatih Pencak Silat, Eko Yulianto, menjelaskan pesilat Muhammad Alexander sejak Januari sudah menjalani TC mandiri.

Sejak bulan Mei kemarin resmi malakoni TC berjalan. Program Latihannya full sepekan– kecuali Minggu libur.

“Selain TC, kita jadwalkan ada try out. Kalau memungkinkan awal Juli depan atlet kita ini bakal turun di Open Turnamen Pencak Silat yang berlangsung di Jakarta. Uji tanding ini guna menguji kemampuan, karena event ini akan diikuti para pesilat yang bakal berlaga di PON kelak,” jelas Eko.

Pernyataan yang sama diungkapkan pelatih Anggar, Adit. “Atlet Anggar kita Muhammad Ghora– sebelum TC berjalan yang dipentas KONI mulai awal Mei kemarin,  sebelumnya rutin jalani latihan yang didampingi 3 orang pelatih. Dalam sepekan, empat kali latihan selama 3 jam

Di PON nanti, kata dia, Ghora, akan tampil di kelas floret (fail) putra. Dari sisi teknis, atlet kita ini sudah menguasai, tapi masih butuh pembenahan. Yakni mendalami teknik cara untuk bisa mendapatkan nilai. Harapannya, saat try out kelak, teknik ini akan diuji (cek)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.